Support Cerita Cinta

Cerita cinta Banner

Suka Dengan Blog Cerita Cinta?, pasang banner blog ini pada blog anda

Cerita cinta

Tulisan Terbaru Cerita cinta

Pasang kode di bawah ini pada blog anda, anda akan lebih mudah melihat update dari blog cerita cinta

Related Website




2011/07/06

My Lovely (MyLo) Oleh Winda




My Lovely (MyLo) Oleh Winda My Lovely (MyLo) Oleh Winda, hallo teman-teman cerita cinta semua, pada pagi hari ini saya ingin mempublikasi cerita yang sudah dikirimkan teman kita winda, maaf ya baru dipublikasi :( , kayanya saya sering terlambat untuk mempublikasi cerita teman-teman semua karena kesibukan kerjaan saya hehee.

Okay langsung aja yuk kita lihat tulisan yang dikirim oleh winda ini...

“MyLo”

Hari itu seperti biasa aku udah stand by di taman sekitar jam 6 pagi, aku duduk di bangku taman sambil dengerin lagu-lagu dari MP4 yang aku punya, Cuma untuk ngeliat orang yang aku suka sejak 2 bulan yang lalu. Mulanya ga terlalu perhatiin dan ga tertarik tapi sejak kejadian itu aku jadi kagum dan lama kelamaan suka dech, aku cari informasi tentang dia, cari waktu supaya bisa dekat dengan dia, makanya aku bela-belain stand by jam 6 di taman untuk ngeliat dia olahraga. Oia lupa kenalin nama aku dHiana dan cowok yang lagi aku taksir namanya Rizky Cuma sering dipanggil Kiki. Dia baru pindah 2 bulan yang lalu, kebetulan rumah kita itu ga terlalu jauh tapi karena halaman rumah ga luas jadinya aku lebih sering nunggu di taman, selama dia olahraga aku Cuma pandangin dia dari jauh dan sekitar jam 7an aku baru berangkat sekolah, karena takut telat jadinya udah kebiasaan dech kalo bawa motor pasti ngebut, untungnya satpam sekolah baik bener, makanya aku bisa lolos.

“aish, kebiasaan banget datang siang mulu, abis darimana lagi sekarang??”tanya Arlin
“hehee, biasalah urusan penting,!kemana Pak Anwar tumben belum dateng, biasanya dia duluan yang datang!!”jawabku sambil mengeluarkan buku
“Tau, di kantor kali, oia liat matematika donk,puyeng niech ngerjain sendiri!”balas Arlin
“Aish dasar kebiasaan,,niech!!!”ucapku

Arlin bisa dibilang teman yang paling dekat, tapi kalo udah waktunya diapelin, uhm susah banget dech diganggunya. Cowoknya itu kakak kelas kita ya bisa dibilang mereka pacaran hampir 1 tahunan, namanya K Ridwan. Karena K Ridwan ini ketua OSIS plus ketua tim basket, makanya sekalimya ada waktu untuk pacaran lupa waktu dech. Supaya bisa deket Arlin juga masuk tim basket, sementara aku ikut seni musik. Sepulang seolah seperti biasanya yang sudah menjadi kegiatan rutin untuk mampir ke Kafe Sweettyy untuk makan es krim. Karena hari ini Arlin ada jadwal latihan, makanya alone dech makan es krimnya. Di k0ta ini, aku tinggal sendiri di rumah om, soalnya om sama tante pindah ke Bogor, sedangkan keluargaku tinggal di Jawa termasuk adikku yang baru masuk SMP, dan my sister tinggal di Yogya dengan suaminya, paling kita kumpul setahun sekali atau pas liburan sekolah. Kecengan aku ini anak kuliahan, kayaknya sech semester 2 an githu, meskipun baru 2 bulan,tapi kayaknya dia gampang bergaul soalnya kadang teman-temannya banyak yang datang ke rumahnya. Pas mau pulang, ga sengaja aku papasan dengan dia, uhm ya ampun senyumnya bikin hati deg-degan, yah maklum lakh orang yang falling in love mah pasti setengah sadar. (teler kali ya setengah sadar). Pulangke rumah langsung beres-beres soalnya harus bangun pagi supaya bisa liat a kiki. A kiki tinggal berempat, ayah, ibu juga adiknya. Adiknya kira-kira kelas 1 SMA, cantik sama kayak ibunya. Bentar lagi mau ujian semester, jadinya aktivitas di taman berhenti juga, harus jaga kondisi.
Ting tong assalamualaikum ....O*bunyi bel)-> mau nyari yang bunyinya lagu belum ada jadi pake assalamualaikum dulu dech

“eh siapa ya?”tanyaku bingung
“ka dHian ya!”tanyanya balik
“ia, oia silahkan masuk!”jawabku
“maaf aku Rizki, rumah aku yang diseberang sana, maaf ganggu, kakak ada waktu ga??”tanyanya sedikit canggung
“oh, kenapa?”jawabku singkat
“kaka punya buku pelajaran yang untuk kelas 1 ga, kata tetangga di sebelah rumah, di komplek ini yang masih SMA Cuma dikit, tadi aku udah ke tempat yang lain tapi mereka ga punya, apa kakak punya??”tanyanya lagi
“ada sech, memangnya untuk apa, soalnya kalo beda kurikulumnyaapa bisa??”jawabku
“boleh liat dulu ka, soalnya aku ada tugas, mau beli toko bukunya udah tutup, kalo boleh itu juga!”balasnya
“pelajaran apa??”tanyaku
“Matematika, B.Inggris sama Kimia!”jawabnya
“ok, tunggu sebentar ya!”balasku

Kebetulan kalo buku-buku masih disimpen, buku-buku SMP juga masih ada, Cuma ya harus bongkar dikit, soalnya udah di dus in biar ga acak-acakan. Begitu ketemu aku pun langsung memberikan bukunya dan untungnya cocok jadi bisa bermanfaat. Setelah mengecek semuanya dia pun pamit pulang dan membawa beberpa buku, sesampainya di rumah dia langsung mengerjakan tugasnya, buku-buku bekas kakaknya itu ketinggalan di rumah lamanya jadinya aja kelabakan. Ternyata Rizki ini adiknya a Kiki, sebenernya namanya itu sama-sama Rizky, Rizky Putra Hendrawan, sedangkan adiknya Rizkyana Putri Hendrawan.

“dapet ga bukunya??”tanya Kiki kakaknya
“akhirnya dapet juga,komplek seluas ini yang punya buku SMA kelas 1 Cuma seorang, gila mana pada jutek lagi, untung naget kakak itu masih punya!”jawab Rizky
“lagian salah kamu sendiri, tugas bukannya langsung dikerjain malah dinanti-nanti gini dech, kalo lagi butuh kalangkabut!”ucap Kiki
“eh rajin banget dia, rapih pula tulisannya, orangnya apik banget, padahal ini udah 1 tahunan, coba ka iki, baru beberapa bulan, buku udah pada lecek dan ga jelas, coret-coret ga jelas!”jawab rizky
“coba bunda liat, ia rapi, turutin tuch, tapi udah diijinin minjemnya, terus minjemnya sampe kapan??”tanya bundanya
“katanya boleh kapan-kapan dibalikinnya, kalo masih dipake boleh dipinjem, malah rizky boleh pinjem bukunya yang lain lagi!”jawab Rizky
“bagus dong kalo githu, jaga baik-baik bukunya ini punya orang, jadi jangan sampe rusak, soalnya kalian itu paling susah kalo urusan buku, kalo ga ilang, rusak, sobek atau yang lainnya!”ucap bundanya
“ia bundaku yang bawel!”jawab rizky
Keesokan harinya ................
“uhm aneh kemana gadis itu, biasanya dia selalu ada jam segini!“ucap Kiki
“asih, kenapa juga mikirin dia, olahraga-olahraga, uhm tapi penasaran juga!”tambahnya
“akh, beberapa hari ini aku ga bisa melihatnya, asih, aaaarrrrrggggghhhhh!!ayo bertahan Cuma 2 minggu, nilai ujian harus bagus, oppa bantu aku!!!”ucapku dalam hati
(aku sering nonton film korea dan jadinya aku lebih suka manggil oppa)
*pletak “kena jitakan reader (curhat ga penting)

Iap bener, 2 minggu ke depan akan banyak tes, jadinya harus fokus dulu dengan pelajaran, sejak itu juga Rizky sering ke rumah untuk sharing pelajaran, ya kadang-kadang bisa dibilang guru private gthu. Setiap ke rumah, Rizky pasti selalu bawa makanan buatan bundanya. Rasanya enak banget, ujian pun akhirnya selesai dan rutinitas jam 6 dimulai lagi, tapi kali ini aku sedikit sedih dan kecewa karena oppa olahraga bareng cewek cantik dan kayaknya oppa bener-bener senang dan menkmatinya....akh benar-benar menyebalkan.

“lo kenapa Ki?”tanya cewek itu
“akh gpp!yuk kita ke sana!”jawab rizky
“uhm tumben raut wajahnya ga kayak kemaren-kemaren!”(ucap Rizky dalam hati)
“oia kuliah gimana sekarang, sekarang mentang-mentang udah pindah ga pernah men ke rumah lagi!”ucap cewek itu
“lancar, ya maklumlah lagi sibuk sekarang, jadi belum sempet ke rumah, om sama tante gimana kabarnya?”tanya kiki
“baik, oia sekarang cewek lo yang mana, kenalin dong!”jawab cewek itu
“aish, anak kecil pengen tau urusan orang dewasa aja!”balas Kiki
“gw ini udah kelas 3 SMA!”jawab cewek itu.

Mereka terlihat senang dan akrab.aku Cuma bisa memandanginya aja karena aku ga berani menyapanya. Sama seperti sebelumnya orang yang aku suka udah punya pasangan, patahhati lagi dech. Karena Cuma sebentar aku pun langsung pulang ke rumah. Ga lama rizky menelpon pagi-pagi. Tumben-tumbenan.
“ya Ky!uhm boleh aja, berapa orang emangnya>>ya udah kebetulan aku lagi di rumah jam 11an??ok!!iaph, bye....”
Ternyata Rizky mau ngajak temannya untuk belajar bersama di rumahku, ya gpplah lagipula Cuma 3 an, ya mudah-mudahan aja anak-anaknya ga pada nyebelin. Aku pun membuat sedikit makanan untuk cemilan, kali ini aku diajak makan malam bareng keluarga Rizky, meskipun dia sering cerita tentang keluarganya tapi aku Cuma baru ketemu dengan Bundanya, selain cantik,bail ramah pula. Awalnya aku nolak soalnya waktunya kurang tepat dan aku juga malu. Tiba-tiba bundanya datang dan mengajaku maka di rumah, rada canggung sech, begitu aku masuk aku kaget melihat orang yang ada dihadapan aku, ternyata itu a kiki, ga pernah disangka aku bisa berjabat tangan dengannya tapi Cuma sebentar soalnya ternyata cewek yang tadi pagi itu ada di sini juga, aku mikir bisa aja dia saudaranya tapi bisa juga pacarnya atau tunangannya. Pikiranku mulai kacau lagi, mungkin bisa kelihatan ekspresi wajah aku, tapi aku tetep pura-pura, soalnya ga enak sama Bunda dan ayahnya Rizky. Selama makan aku lebih banyak sesekali ngeliatin a Kiki yang lagi asyik dengan cewek itu. Hancur lagi, patah hati lagi, nafsu makan juga jadi ilang, tapi mau ga mau harus dihabisin makanannya, ga sopan kalo ga diabisin, setelah selesai kita ngobrol-ngobrol sebengtar ga kerasa udah hampir jam 9, aku pun pamit pulang.

“eh dhian nanti dulu sebentar, pulangnya biar dianter Kiky, ini kan udah malam!”ucap Bunda mereka
“ga usah tante, makasih undangan makan malamnya, masakn tante bener-bener enak, lagipula rumah dHian ga jauh Cuma beda beberapa rumah aja!kalo gthu dhian pamit dulu tante, om!”jawabku
“Kenapa bun??”tanya Kiky
“Itu kamu anter dhian pulang ya, biar deket juga tapi ini udah malem, sedikit berbahaya!”jawab bundanya
“beneram gpp tante, dhian jadi ga enak!”balasku ngerasa ga enak tap seneng
“ayo, lo mau pulang kan?”tanya kiky
“makasih, om, tante dhian pulang duluan!”pamitku

OMG, deg-degan gini, ini yang aku harepin bisa jalan berdua dengan orang yang aku suka, sekarang salah satu harapan aku terkabul, a kiki ngater pulang, ya meskipun jaraknya ga jauh, kita ngobrol jelas aku masih canggung, sejak saat itu aku jadi lebih akrab dengan keluarganya. Saat itu aku masih belum tau kalo cewek yang waktu itu sepupunya dan cewek itu juga udah punya cowok. Keluarga Rizky hari itu mau liburan ke pantai kebetulan ada saudaranya juga disana, aku pun ternyata diajak dan kali ini yang ngajak langsung a Kiki, uhm senangnya. Hari ke hari aku juga mulai akrab, kadang ita juga sering keluar bareng dan yang paling aku seneng tiap pulang sekolah, kita makan es krim bareng kalo Arlin latihan tapi kadang kalo Arlin dan ka Ridwan ada juga dia ikut makan es krim bareng. Tepat ke enam bulan kita kenalan, tiba-tiba dia ngajak pacaran.

“Gimana kalo kita pacaran aja????”ucapnya

Deg, aku kaget ngedengernya sama sekali ga nyangka, apa gini rasanya ditembak, aku bingung mau ngomong apa, baru kali ini orang yang aku suka sama-sama suka dan dia menyatakan perasaanya. Tapi aku ga mau langsung GR, soalnya a Kiki suka jail takkutnya dia Cuma ngejailin aku aja!

“akh a kiki bercandanya aneh, udah akhjangan bercanda lagi!”jawabku
“aku ga bercanda, aku serius, aku suka dan kamu juga suka kan, jadi kita pacaran aja gimana?kamu tiap pagi duduk ditaman Cuma untuk lihat aku olahraga khan, ayo jujur!!”balasnya
“kata siapa, aku memang suka ke taman pagi-pagi, a kiki ke PDan!”jawabku
“owh gthu, jadi ga mau, ok gpp,kalo gthu berarti aku jadian sama Siska aja!”ucapnya
“ga boleh!ups keceplosan dech,,,!”teriak ku
“kenapa ga boleh kan kamu dan nolak, Siska juga baik, Bunda juga kayaknya udah setuju, Rizky juga udah kenal, kapan-kapan aku kenalin dech!”jawabnya

Deg kali ini aku ngerasa sakit hati, kecewa dan sedih. A kiki jadian dengan orang lain.

“mereka udah setuju???”tanyaku sedikit kecewa
“iaph!”jawabnya singkat
“uhm a kiki sama aja dengan yang lain, masa baru nembak yang satu langsung nembak cewek yang lain, berarti a kiki ga bener-bener ngajak pacaran!”ucapku dengan sedikit marah
“kan tadi kamu nolak, jadi gpp donk, apa keberatan???”tanyanya
“iya jelas donk, aku keberatan, abisnya a kiki suka jail jadi aku pikirnya a kiki Cuma ngejailin aku lahi!”ucapku sambil pergi meninggalkan dia
“eits jangan marah donk (sambil nahan aku pergi), aku Cuma bercanda jangan marah donk, aku bener-bener serius ko, kalo kamu keberatan kita pacaran aja, aku suka liat ekspresi kamu kalo lagi maul, bener-bener lucu, kamu suka kan??”ucap dia sambil ketawa
“aku sukka, Cuma aku bingung harus jawab apa, dari setiap mimpi, cerita yang aku buat selalu mengharapkan kata-kata ini, tapi begitu orang yang aku suka menyatakannya, aku Cuma takut kalo ini sama dengan cerita atau mimpi dan ketika aku bangun, semuanya seperti semula, bukankah itu menyakitkan!”jawabku
“kalo kamu suka bilang ya, kalo ga ya udah, jangan terlalu banyak berpikir, pikirkan baik-baik apapun jawabnnya aku terima, tapi aku memang serius kali ini!”jawabnya sambil meluk aku dari belakang (*eits untuk anak 17 tahun keatas)

Aku memejamkan mata sebentar untuk berpikir, setelah aku yakin, aku berbalik dan memeluk a kiki, sejak hari itu kita akhirnya pacaran. Kali ini tiap hari aku selalu diantar dan dijemput a kiki, sekarang apa yang biasa aku lakuin sendiri, selalu ditemani a kiki, ternyata a kiki sedikit manja kadang aku juga suka manja sama a kiki, ya kali-kali bolehlah. Tentu Rizky, bunda dan ayahnya juga tau kalo kita pacaran. Cewek itu alias sepupunya juga tau. Mereka semua ketawa begitu mendengar ceritaku yang mengira sepupunya itu pacar a kiki. Akunya jadi malu sendiri. A kiki juga kadang bantu dipelajaran dan aku juga kadang bantu a kiki ngerjain tugasnya (*maklum kalo penyakit malesnya datang, berantakan dech). Sama seperti kebiasaanku dar dulu, corat coret buku pelajaran dengan nandain inti-inti pokoknya. Jelas a kiki suka karena punya cewek yang pinter sekaligus rapi (*bangga donk dipuji mulu sama pacar).

“oia kenapa setiap pagi kamu diem di taman??”tanya a kiki
“ah itu rahasia!”jawabku sedikit mepermainkannya
“sejak kapan berani maen rahasia-rahasiaan, ayo ngaku!”balasnya sambil menggelitik aku
“ga mau, nanti comel!wwweeeekkkkkk, udah-udah aku ga kuat perut aku sampe sakit!!!”ucapku
“kalo ga mau jawab, aku ga akan berhenti!”jawabnya sambil menggeitik aku
“ia..ia, udah berhenti, ampun,ampun!jahat perut aku sakit, air mata juga keluar, disangka abis nangis!”ucapku sambil mengatur nafas
“apa kamu lagi nunggu orang???”tanya dengan sinis
“eh, nada a kiki ko sinis gthu???cemburu ia, ayo ngaku, ayo ngaku!!1”jawabku meledeknya
“ya ia lakh, bahkan sampe sekarang kamu juga suka diem di taman, kamu punya cowok lain ya???”tanyanya penasaran dan sinis
“(tertawa)mukanya a kiki lucu kalo lagi penasaran, tentu aja aku lagi nunggu orang di sana, nunggu pacar aku, supaya aku bisa liat a kiki sebelum pergi sekolah, karena udah ketahuan, mulai besok aku ga akan nunggu di taman lagi, udah sore aku pulang dulu ia!bye-bye!”jelasku
”ekh lupa, (*kiss – untuk anak 17 tahun ke atas ya), jangan lupa rapihin bukunya ia, dadah!”ucapku sambil kiss bibirnya
“tunggu, sebentar lagi ya, masih pengen meluk!”ucap a kiki sambil meluk aku dari belakang
“”uhm manjanya mulai dech, nanti kalo diliat Rizky khan malu, besok juga ketemu!”jawabku
“biarin aja, kamu tinggal disini aja gimana, jadi tiap hari aku bisa meluk kamu!”balasnya
”ga boleh, kalo oppaga lepasin, lama-lama aku juga ga mau pulang, hari ini manjanya sampe ini, oppa juga harus ngerjain tugas kan??awas ya kalo ga dikerjain!ucapku sambil melepas pelukannya.
“uhm ga seru, dasar ga kamu ga Rizky manggil aku oppa, kalin ini benar-benar korban film korea, tapi aku seneng kalo kamu yang panggil, aku ga nganter ya!!”jawabnya
“gombal, ya udah, mpe besok ya!”(sambil cipika cipiki)

Seperti biasa oppa ngebales nyium kening aku, uhm pokoknya aku juga ga nyangka bisa ngerasain pacaran juga. Aku bener-bener sayang sama oppa dan salah satu harepan aku yang lain itu kissing dengan orang yang aku sayang (*harapan yang aneh). Sampe suatu hari datanglah mantannya oppa yang mulai merusak hubungan aku dan membuat aku menderita (*Lebay banget). Namanya Putru, dia mantan oppa waktu di SMA, 2 tahun lebih mereka ga ketemu. Oppa sech pasti masih nyimpen rasa ke dia, dia jelas jauh lebih cantik dari aku, tapi kayknya dia belum kenal deket sama bunda dan ayah oppa, paling sama Rizky soalnya katanya dulu mereka sering jalan-jalan bareng. Oppa memang memperkenalkan aku sebagai pacarnya tapi tatapan matanya ketika memandang oppa, jelas-jelas masih ngarep. Kadang beberapa kali kita jadi berantem karena mantannya itu, ya mungkin akunya yang terlalu ovr tapi gimana ga sewot ngeliat pacar sendiri dicium cewek lain dan cewek itu yang pernah disukai sama pacar kita (*cemburu lah). Oppa mikirnya aku terlalu berlebihan nanggepinnya dan akunya ga terima makanya berantem. Belakangan juga oppa lebih sering jalan bareng Putri entah itu main atau mengenai pelajaran.

“kamu ini kenapa sech, belakangan sifat cemburu kamu itu terlalu berlebihan, aku sama Putri Cuma jalan-jalan biasa, lagipula kita udah ga ada rasa lagi, udahlah cape gini terus, dikit-dikit curiga kalo jalan dengan Putri,memangnya dia salah apa sech??”ucap oppa
(*berantem ceritanya)
“apa,,oh iya aku memamng keterlaluan, mungkin oppa eh a kiki ga punya rasa tapi gimana dengan dia, apa dia bener-bener udah lupa perasaannya ke a kiki, a iki ga ngerti, mana ada cewek yang terima pacarnya itu dicium sama mantannya!” jawabku sedikit meninggi
“ya ampun dhi, kita Cuma cipika cipiki biasa ga ada rasa, kamu ko jadi kayak gini sech, terlalu over protective, aku ga suka!”ucapnya sedikit membentak
“a iki ga ngerti, dia itu jelas-jelas masih ngarepin a iki, apa a iki ga sadar, dari tingkah lakunya waktu ngobrol sama a iki, dia masih nganggap a iki itu pacarnya!”jawabku
“udahlah, kamu itu terlalu berlebihan, mana mungkin dia seperti itu, lupain semuanya sebaiknya kita masing-masing dulu, kamu renungin dulu tenangin diri kamu, aku sama Putri udah ga ada hubungan apa-apa!”jawab oppa

Tanpa berkata aku langsung pergi ninggalin oppa, aku bener-bener kecewa dengan jawaban oppa bukannya ngebela malah ngajak break, dari hari itu aku ga pernah main ke rumahnya lagi paling Rizky yang datang ke rumah, kalo ga kepaksa-paksa amat aku juga ga akan ketemu sama oppa, aku Cuma ga enak sma bunda dan ayahnya yang baik banget. Oppa juga ga pernah antar jemput lagi, dia sekarang malah tambah sibuk dengan mantannya itu, tiap pagi aku masih nunggu di taman, begitu dia keluar aku pun pergi dan setiap harinya juga mantanya itu ikut olahraga bersama. Kalaupun kita papasan, kita kayak orang asing yang ga saling kenal, sepulang sekolah seperti biasa aku ke kafe favorit untuk makan es krim, pas lagi asyik menikmati eh oppa dateng dengan temen-temennya juga cewek itu, mereka berdua bener-bener terlihat kayak yang lagi pacaran, kayaknya oppa ga sadar kalo aku ada di situ, teman SMA mereka menyapanya begitu melihat mereka berdua bersama.

“Hy, lama ga ketemu, kalian pacaran lagi, wah CLBK nie ceritanya!”ucap salah seorang temennya
“Hy, ia donk kita kan pasangan abadi semasa SMA!”jawab Putri sambil menggandeng tangan Rizky
“aish, pasangan abadi, pengen banget ngehajar, a iki juga bener-bener keterlaluan bukannya mengelak malah senyam senyum aja, aish!!a iki nyebelin!”ucapku dalam hati sambil memperhatikan mereka
“kalo gthu sebentar lagi donk nyusul, ditunggu ya undangannya!”ucap temannya
“kita mau nyelesein kuliah dulu baru dech mikirin tentang nikah!”jawab Putri
“kalian ini ngomongin yang ga aja!”sela Rizky
“kamu ini ko masih malu-malu sech Ky belum berubah, ya udah dech, kita duluan ya, bye bye!”jawab temannya
“maaf ia tadi aku ngaku-ngaku, oia mau pesen apa ini, aku ingin stick!!”ucap Putri
“untung dia ga ada disini, bisa-bisa ngamuk lagi ngedenger ucapan Putri, aku kangen, dia bener-bener ga menghubungi!”ucap Rizky dalam hati

Mereka pun memesan makanannya, aku bener-bener udah kesel ngeliat mereka berdua, aku pun nekat pulang, pas mau keluar untung aja gelang tangannya kesangkut pintu kalo ga aku udah ketiban papan, aku kaget, orang-orang yang di dekat situ langsung mendekati dan pegawainya pun meminta maaf karena tidak hati-hati. A Kiki yang menyadari itu aku langsung mendekati, dia memang terlihat khawatir, tapi aku masih kesel ditambah mantannya itu ikutan nyamperin, aku makin kesel ngeliat mereka, tanpa menjawab a iki aku langsung melepaskan tangannya dan pergi, dengan tatapan dingin a iki ngejar tapi aku ga peduli karena pikiran aku kacau, aku pun pulang ke rumah, ternyata a iki nyusul (Mantannya ditinggalin juga)

“kamu itu kenapa sech, tadi di kafe aku bener-bener khawatir tapi kamu seolah ga kenal dengan aku!”ucap a iki
“aku cape, a iki sebaiknya pulang, bukankah kalian lagi pesan makanan di kafe, mereka lagi nunggu a iki!”jawabku sambil masuk kamar
“apa kamu mendengarnya, sudahlah dia hanya bercanda, oke aku minta maaf, kamu jangan marah lagi ya, aku mohon, kita baikan aja ya!”ucap a iki
“dHi ayo donk, oke aku bakal lakuin apa aja, kamu keluar donk, kita bicarain baik-baik!”tambahnya
“apa a iki bisa jangan temui mantan a iki, aku tau aku terlalu egois, tapi aku tau dia masih ngarepin a iki, dia bisa kayak gthu karena sikap a iki yang ngasih harepan sama dia, dia juga tau kalo kita lagi berantem makanya dia selalu berusaha mendekati a iky karena ini peluang bagus untuk dia!”ucap aku sedikit kesal
“kamu ini bicaa apa sech, kenapa selalu menyalahkan dia, kenapa kamu jadi orang yang ga aku kenal, searang kamu jadi over protective gthu!”jawabnya ikut kesal
“aku tau pasti akhirnya gini, baiklah (sambil buka pintu kamar), lebih baik kita putus aja, bukankah itu yang a iki mau, aku Cuma ingin kita kayak dulu lagi, tapi sekarang aku berubah jadi orang yang menyebalkan, setelah kita putus a iki bisa pacaran lagi dengan dia dan aku harap kita jangan pernah ketemu lagi, karena kalo aku liat a iki dengan dia aku....aku takut,,aku takut jadi orang yang lebih menyebalkan lagi!”jelasku dengan suara nahan tangis
“apa..kamu ini kenapa jadi kayak gini, okey hari ini akuakan pulang, besok kita bicarakan lagi, kamu udah terlalu cape!”ucap a iki nyium kening aku dan pergi

Ga lama Rizky datang membawa sedikit makanan untuk eonninya itu, karena dia tau permasalahan oppanya dan eonninya itu. Aku pun langsung menghapus airmataku dan menyuruhnya masuk. Rizky pun menemani eonninya itu sementara a iki pulang. Aku bener-bener kesel tapi aku juga ga nyangka bisa ngomong kayak tadi, setelah tenang Rizky mengajak eonninya untuk datang ke rumah besok untuk makan malam bareng, aku tau dia juga bingung ngeliat kita jadi serin berantem, tapi lagi-lagi aku ga enak sama orangtua mereka dan aku juga ga ingin mereka tau tentang permasalahan aku dengan a iki. Aku pun menyetujuinya tapi pagi-paginya aku pamitan untuk menjenguk temannya di luar kota, sore hari diperkirakan udah nyampe rumah. Bunda pun mengizinkan, salah satu teman aku sakit parah jadi aku dan perwakilan kelas akan menjenguknya. Pagi itu aku ga liat a iki, mungkin dia ga olahraga, aku pamitan dengan yang lainnya, perjalanan menuju rumah sakit sangat lancar 1 jam setengah kita tempuh. Kita juga ga bisa lama-lama di sana, setelah menjenguk kita pergi ke tempat makan dulu dan mall untuk beli beberapa barang. Ketika perjalanan pulang, dari arah belakang tiba-tiba sebuah truk menabrak mobil kita, alhasil sopirnya Arlin kehilangan kendali, mobil kita nabrak trotoar dan semuanya terbentur keras hingga pingsan, karena cukup keras kita semua terjepit di dalam, yang kita denger Cuma suara orang-orang yang meminta tolong dan mencoba mengeuarkan kita dari mobil. Keberulan hp akunya mati karena lupa dicas. Rizky beberapa kali mencoba menghubungi ke rumah tapi aku belum pulang, di telpon ga nyambung jelas hp aku kan mati. A iky juga jadi ikutan khawatir, dia pun mencoba menghubungi Arlin, tapi yang ngangkat seorang warga, mendengar berita ini a iky makin khawatir dan segera menyusul ke rumah sakit dengan keluarganya. Kita mendengar suara orang-orang tapi kita ga bisa membuka mata kita. Yang ada Cuma rasa sakit yang kita rasa. Sesampainya di rumah sakit kita masuk UGD. Aku mendengar suara a iky, Rizky, bunda dan ayah mereka, tapi aku bener-bener ga berdaya.

“dHi bangun, ini aku Kiki, Bunda, ayah Rizky juga dateng, kamu bisa denger aku??”ucap a Iky
Selama 3 hari aku ga sadarkan diri, Arlin dan yang lainnya juga masih dirawat, a Iky selalu nungguin dia bela-belain ga masuk kuliah. Dia terus ngajak ngobrol aku tapi aku ga bisa membalasnya.
“dHi mau sampe kapan kamu tidur, ayo bangun, aku janji aku akan lakuin apa yang kamu mau, bukannya kamu ingin aku ga temui Putri, oke aku akan lakuin, tapi tolong kamu bangun, maaf waktu itu harusnya aku mengelak waktu dia nyium aku dan mengaku kita pacaran lagi, aku ga mau kita putus, bukannya masih banyak yang mau kita lakuin bareng-bareng, aku bener-bener sayang kamu dHi, apa kamu bisa denger dHi?aku kangen dipanggil oppa, setiap hari au kangen kamu, ingin menghubungi kamu tapi aku terlalu keras kepala, maaf dhi!”ucapnya
Ingin rasanya aku membuka mata dan memeluk a iky, badan aku ga bisa digerakin. Seminggu kemudian akhirnya aku bisa membuka mataku dan menggerakan jari-jari aku. A iky yang ada disamping aku langsung bangun dan senang. Dia pun langsung memanggil dokter, kondisi aku mulai membaik begitu juga dengan Arlin dan k Ridwan. A iki langsung meluk aku, aku Cuma bisa nangis. Dia pun nyium kening aku dan menghapus air mata aku (*romantis banget). Ternyata selama aku ga sadar, a iky yang selalu jaga aku dan dia bener-bener tidak menemui Putri lagi setelah menjelaskan semuanya dan ternyata benar Putri masih mengharapkan a Iky. Meskipun mennolak tapi setelah dijelaskan pada akhirnya dia ngerti juga dan dia memilih untuk pindah lagi.

~~FLASHBACK~~

“Ada apa Ky, tumben dateng ke sini???”tanya Putri
“aku tau ini keterlaluan,, tapi tolong mulai hari ini jangan temui aku lagi dan benar-benar maaf aku ga bisa bantu lagi!”jawab Rizky
“kenapa?apa karena pacar kamu?secepat itukah kamu ngelupai aku Ky, aku bela-belain ke sini untuk ketemu kamu, aku ingin kita kayak dulu lagi, apa hati kamu ga bisa aku dapetin lagi Ky??”tanyanya
“Itu masa lalu Put, kamu cantik masih banyak cowok yang jauh lebih baik dari aku, sekarang aku Cuma mau ngebahagiain pacar aku, aku bener-bener sayang dan aku ga mu buat dia terluka lagi, setiap kita jalan bareng itu membuatnya sakit, cukup sampe hari ini saja, carilah cowok yang jauh lebih baik dari aku, aku yakin kamu pasti bisa nemuin dia!!”jelas Rizky
“apa aku ga ada kesempata untuk jadi pacar kamu, aku jadi yang kedua juga gpp, tapi tolong jangan suruh aku pergi, aku ga sanggup Ky!”ucap Putri
“maaf, aku benar-benar minta maaf, aku benar-benar menyayanginya dan aku ga mu melihat dia terluka lagi apalagi kehilangan dia!maaf untuk semuanya!”jawab Rizky sambil pergi

Melihat dia tertawa membuat aku tenang, Lalu aku pun memeluknya dan mengucapkan terima kasih juga maaf. Terima kasih karena udah milih aku dan maaf karena membuat dia harus melupaka Putri. Aku makin erat memeluknya, begitu Bunda, ayahnya juga Rizky datang, aku pun melepaskan pelukanku karena benar-benar malu. Arlin dan k ridwan Cuma ketawa melihat ekspresi aku, sejak itu Putri pindah ke Ausie da satu bulan kemudian dia mengirimkan fotonya juga pacarnya berharap a iky ga melupakan dia. Hubungan aku juga makin membaik. Benar-benar beruntung.

~~~THE END~~~

Oke sekian dulu cerita kali ini, akhirnya selesai juga nie ceritanya. Semoga cerita selanjutnya bisa lebih kreatif dan lebih menarik.
Terima kasih untuk para inspirator.....
Mohon maaf kalo ada kesalahan dalam penulisan.

Pesan Tulisan : Semoga cerita selanjutnya bisa lebih kreatif dan berbobot .....
kritik dan pesannya ya biar bisa lebih baik lagi cerita selanjutnya....
Maaf kalau ada kesalahan dalam penulisan!
Terima kasih!




Ayo Gabung Dengan Ribuan Fans Cerita Cinta Di Facebook...


Related Post : My Lovely (MyLo) Oleh Winda

3 komentar:

Swastika Gumilar mengatakan...

romantis bgt, smp buat q nangis lho

Star night mengatakan...

Ah.... ikutan terharu deh......

dindie cute mengatakan...

soo sweet...
terharu ni baca x...

 

Blog Cerita cinta Files And Archive

Admin Of this Blog

Yasirli

*** Halo saya Yasirli "Internet Marketer Indonesia". Follow saya ya...

[Blog] [Facebook] [G+] [Twitter] [Youtube]
[More]
Don't Forget to comeback on Ceritacinta-di.blogspot.com ... Thanks.

Free Novel For You

Download Novel Cerita Gratis Kumpulan Cerita Islami

All novel are free, you can download and read the novel. But please don't sell it to other people, Thanks...